Sohbet oleh Sheykh Abdul Kerim el-Hakkani el-Kibrisi
Jumaat 4, Zul-Qaedah, 1430
23 Oktober, 2009
Osmanli Naksibendi Hakkani Dergahi
Siddiki Center
New York

Auzu billahi min ash-sheytanir rajim
BismillahirRahmanirRahim
Medet Ya Sultan Evliya, medet.

Alhamdulillah, alhamdulillah. Astaghfirullah, astaghfirullah al-azim wa atubu ilaih. Baginda Rasulullah (asws) bersabda, ‘Berwaspadalah terhadap pandangan mereka yang beriman. Sesungguhnya mereka memandang dengan Nur Allah.’ Kamu tidak akan dapat memperdayai mereka. Adakalanya, kamu beranggapan bahawa mereka telah terperangkap ke dalam jerat tipu helah kamu sebab mereka penyabar. Namun itu tidak benar. Mereka adalah golongan manusia yang paling penyabar. Mereka hanya menanti, memerhatikan dan memahami. Terdapat juga sebuah hadis yang berkata, “orang-orang yang beriman tidak akan memperdayai sesiapa jua. Jika kamu kini sedang diperdayai, maka ternyata bahawa kamu bukanlah dari golongan orang yang beriman. Begitu juga keadaannya jika kamu kini sedang memperdayai seseorang hamba Allah. Kamu belum mencapai ke tahap keimanan yang kukuh. Alhamdulillah, Akhir Zaman. Akhir bagi akhir Zaman. Begitu suntuk sekali masa yang tinggal untuk Mahdi (alayhi salam) melaungkan Takbir yang terakhir. Telah ditetapkan bahawa Mahdi akan melaungkan Takbir sebanyak tiga kali. Hingga ka saat ini, takbir yang pertama dan kedua telah pun dilaungkan. Satu daripadanya akan dilakukan secara fizikal sewaktu panji-panji Rasulullah (sws) berkibar. Tiada banyak waktu lagi yang tinggal. Setiap penghuni dunia dan segala-galanya dalam ciptaan kini sedang mempersiapkan diri untuk menghadapi saat-saat genting itu, alhamdulillahi rabbil alameen.

Kita tidak sabar untuk menantikan kedatangan hari-hari yang dijanjikan itu. Orang yang beriman, ya, golongan yang beriman bukan sekadar tidak sabar dalam menantikan kehadiran Mahdi (as), malah mereka turut mengalu-alukan ketibaan hari Kebangkitan. Ini kerana mereka terdiri daripada golongan hamba Allah yang tidak mempunyai apa-apa yang hendak diselindungi. Mereka tidak merasa gentar kerana kegentaran itu hanya ditujukan khusus buat Allah subhana wa ta’ala. Maka itulah sebabnya orang-orang yang beriman harus sentiasa berada di Sirat-ul Mustaqim, harus sentiasa cuba sedaya upaya patuhi perintah Allah serta RasulNya (asws). Jika kamu mampu untuk melaksanakan perintah ini, maka kamu tidak harus merasa takut. Seluruh penghuni dunia boleh datang untuk menyerang kamu, namun Allah telah memberi kamu dua telinga. Setiap dari serangan itu boleh memasuki ke satu telinga dan ditolak keluar menerusi telinga yang satu lagi.

Dunia kini sedang mengalami keadaan yang amat memilukan. Kebanyakan ummat manusia telah kehilangan pegangan Iman mereka. Hanya sebilangan kecil diantara mereka yang memiliki Iman yang kukuh. Mereka itu sedang menanti di sebalik tabir. Yang lainnya hanya bersandar kepada Iman yang goyah. Bilamana Iman itu ditiupi angin, ia akan turut condong ke arah tiupan angin itu. Ini bukanlah Iman. Ia bukanlah iman yang akan dapat membantu orang-orang mukmin untuk melintasi jembatan Sirat kerana keadaan mereka sendiri tidak mantap. Keadaan yang tidak mantap ini sudah pastinya akan membuat kamu jatuh.

Rasulullah (asws) telah memberi arahan tentang apa yang harus dilakukan dalam kita mengharungi kehidupan sukar pada masa ini dan bagaimana dapat kita tempuhi kehidupan seharian. Beliau bersabda, ‘Jangan mencampuri hal yang bukan menjadi urusan kamu. Jauhkan diri dari keadaan yang begitu. Awasi diri kamu sendiri. Usahlah kamu sibuk menyelidiki secara mendalam dengan pikiran yang kamu akan memperbaiki agama kamu. Beberapa hadis dan ayat yang kamu tahu, kamu harus jadikannya sebagai landasan hidup kamu kerana akan berlaku beberapa kekeliruan yang akan timbul dari dalam Islam. Kekeliruan yang dimaksudkan itu akan bermula dari golongan yang kini mengakui diri mereka sebaga pewakil Islam. Dan golongan pewakil inilah yang bakal menjadi penyebab menularnya kekeliruan hingga mencengkam ke seluruh dunia. Kekeliruan akan tersebar luas ke seluruh pelusuk dunia sebelum ia memantul balik ke arah mereka yang bertanggungjawab dalam memulakan kekeliruan itu.

Seringkali apabila kamu menabur fitnah mengenai diri seseorang, kata-kata palsu itu akan tiba ke pendengaran mangsa yang difitnah itu. Berkat perlindungan Allah swt, kata-kata itu akan diarahkan ke langit. Di atas situ, akan terdapat sebuah benteng yang tidak akan membenarkan kata-kata palsu itu untuk menembusi ke langit yang seterusnya. Maka kata-kata itu akan turun semula ke bumi. Di bumi, Allah juga telah membentengi seluruh dearah Timur, Barat, Selatan dan Utara. Kata-kata itu kini terperangkap. Akhirnya ia akan berbalik kepada orang yang bertanggungjawab dalam memulakan kepalsuan itu. Ia akan terus berdamping dengan orang itu sebagai satu bebanan besar yang terpaksa dipikulnya hingga ke hari kebangkitan.

Baginda Rasulullah (sws) telah memberi amaran kepada kita semua bahawa terdapat dua anggota tubuh manusia yang akan menjadi punca kebinasaan mereka. Yang satu adalah lidah manusia dan yang satu lagi adalah di bahagian sulit. Harus dikawal penggunaan kedua anggota ini dengan sebaik mungkin. Malangnya, jelas dilihat bahawa manusia kini tidak prihatin dalam penggunaan kedua-dua anggota ini. Semua orang begitu sibuk berbual dan menambah-nambah perkataan ke atas apa yang mereka dengarkan. Berbohong, menipu dan fitnah menjadi amalan seharian yang berleluasa di dunia ini. Namun begitu, segala bentuk kejahatan dan tipu muslihat yang sedang dirancang itu tidak akan berhasil. Jika kamu adalah satu-satunya manusia yang tinggal di muka bumi ini, dan jika seluruh penghuni dunia sedang menyerang diri kamu….ia mungkin akan berlaku. Adakalanya, Allah subhana wa ta’ala akan menguji hambanya. Ini mungkin akan berlaku. Apakah tindakan kamu? Haruskah kamu berpaling ke pihak yang salah itu kerana mereka sedang menyerang? Kamu harus mengenali Iman diri sendiri. Iman, Shahadatmu itu harus mampu untuk menemukan kamu ke jalan yang benar. Pengertian Shahadat itu adalah seperti sabda Baginda Rasulullah (asws), ‘Berwaspadalah daripada pandangan mereka yang beriman.’ Apabila Shahadat itu benar-benar menusuk ke jiwa, kamu akan dapat melihat. Tiada sesiapa pun yang dapat memperbodohkan diri kamu. Kamu akan melihat, kamu akan mengerti dan kamu akan berjalan di atas Sirat, alhamdulillahi rabbil alameen.

Bulan Ramadhan telah pun berlalu. Ia telah meninggalkan kita dan kini tiba masanya untuk kita menghadapi satu lagi bulan yang suci. Bulan di mana orang-orang Mukmin di seluruh dunia sedang mempersiapkan diri untuk melaksanakan ibadah Haji. Mereka yang tidak berkemampuan untuk tujuan murni ini seharusnya berniat agar Allah subhana wa ta’ala meletakkan nama mereka di sisi orang-orang yang berpeluang untuk ke sana. InsyaAllah. Amat sedih jika diperhatikan bahawa sekian ramai para jemaah pergi untuk menunaikan Haji tetapi ramai yang telah menemui kegagalan. Ini kerana mereka telah melangkah pergi ke Haji berserta dengan sifat-sifat tercela dan mereka tidak rela untuk meninggalkan tabiat-tabiat buruk itu. Mudah, amat mudah sekali. Manusia kini sedang mempersiapkan diri untuk ke Haji dan seiringan dengan itu, banyak perkara yang Halal diubah menjadi Haram bagi diri mereka. Mereka tidak boleh melakukannya lagi. Padahal, hukum melakukannya adalah Sunna dan adalah perintah dari Baginda Rasulullah (asws) untuk mamakai harum-haruman terutamanya pada hari Jumaat. Namun kini, kamu tidak dibenarkan untuk menggunakan wangian dan segala jenis minyak atar sewaktu menunaikan Haji. Mereka melarang kamu berbuat demikian, tetapi mereka pergi dengan rokok di bibir mereka. Saya juga tidak berasa hairan jika suatu hari kelak, mereka duduk dihadapan Kaba dan merokok.

Jika perbuatan buruk ini dilakukan oleh orang-orang kebanyakan, mereka tentu akan berkata, ‘Sheytan telah mempengaruhi mereka.’ Tetapi pada masa ini, ramai yang kononnya bergelar Sheykh, Imam, para wakil dunia dan juga para wakil Rasulullah serta wakil kumpulan Tarikat, kebanyakan mereka mempunyai rokok di bibir masing-masing. Puff, poof. Ini jelas menandakan bahawa kamu sedang berpihak dengan Sheytan. Sheykh Mevlana pernah berkata, dan memandangkan ini adalah mimbar untuk memberi khutba, biar saya berkata puting [pacifier] daripada Sheytan. Apakah kamu sedang meletakkan puting sheytan itu di bibir kamu? Dan pada masa yang sama, kamu berani mengumumkan, ‘Saya mewakili Allah dan Rasulnya (asws)’? Thuuuh! Kamu tidak boleh kawal ego kamu sendiri dalam berhenti menghisap rokok, satu perkara, dan kamu fikir bahawa kamu sedang mewakili Islam? Eh, begitulah keadaannya pada masa kini.

Seperti yang telah dikatakan, orang ramai kini sedang sibuk membuat persiapan untuk berangkat ke kota Mecca bagi melaksanakan ibadah Haji. Ramai juga yang akan ke sana berserta dengan Sheykh mereka. Mereka sedar dan mengatakan, ‘kami tidak dibenarkan untuk memakai harum-haruman.’ Semua orang tahu larangan itu datang langsung dari Rasulullah (sws). Eh, baginda sendiri yang tidak membenarkan kamu menghadap Kaba dengan berbau harum. Bagaimana dapat kamu menghadapi Kaba dengan berbau yang busuk and mengkejikan itu? Begitulah cara pemikiran manusia masa kini. Sesuatu yang menyenangkan diri sendiri, itulah yang akan diterima tanpa soal siasat. Setiap perkara yang bakal dilakukan, mereka akan melihat pada kemudahan buat diri sendiri. Mereka akan berkata,’Ini benar kerana ia sesuai dengan diri saya.’ Agama diubah-ubah mengikut kepentingan diri sendiri. Sekiranya terdapat seseorang yang menegur, ‘Ini adalah perkara yang salah. Kamu tidah boleh melakukannya,’ ohhh.., mereka tidak akan menerima, malah mereka akan berubah dengan serta merta untuk menjadi, bukan serigala yang buas, malah dubuk yang mengganas.

Alhamdulillahi rabbil alameen. Setiap ciptaan Allah mempunyai had jangkamasa yang telah ditetapkan. Setiap yang bermula, pasti akan menemui kesudahannya. Begitu juga dengan apa yang sedang kamu lakukan di dunia ini. Kehidupan kamu itu dibina oleh perkara-perkara serta amalan yang telah dilakukan dalam kehidupan seharian kamu. Di satu hari yang telah dijanjikan nanti, kamu akan tiba ke hari Perhitungan dimana setiap perbuatan itu akan dipersoalkan. Jika kamu beranggapan bahawa kamu telah mampu memperdayai beberapa orang di dunia ini, maka ketahuilah bahawa perbuatan bodoh itu hanya telah memperdaya diri kamu sendiri. Pada hari Perhitungan yang dijanjikan, setiap perbuatan itu akan dibentangkan di hadapan diri kamu dan orang ramai akan turut menyaksikannya.

Kini manusia begitu mentakuti sesama mereka. ‘Jangan ditayang-tayangkan kepada khalayak ramai kesalahan yang telah aku lakukan. Ia akan mencemari reputasiku.’ Memang benar, kamu merasa malu tetapi tidakkah kamu merasa lebih malu jika kesalahan itu dibawa kehadapan Allah untuk diadili dan orang ramai akan memerhatikan? Mereka tidak sedikit pun merasa takut kepada Allah. Kepercayaan terhadap Allah swt begitu rapuh sekali. Tidak kira sama ada Dajjal atau Mahdi yang wujud di sebelah sana, asal sahaja mereka menjanjikan sesuatu, orang ramai akan berpihak pada yang itu. Di satu hari, mereka akan berada di pihak askar-askar Mahdi, dan di hari yang lainnya mereka akan berpihak dengan para pengikut Dajjal. Usahlah kamu berada dalam keadaan yang tidak menentu itu. Jika kamu adalah salah seorang daripada mereka, maka kamu harus sedarkan diri dan insaf kerana Baginda Rasulullah (sws) telah bersabda, ‘ Apabila kemunculan hari-hari terakhir semakin dekat, inilah yang akan berlaku. Manusia akan bertukar-tukar pihak. Dari satu pihak ke satu pihak yang lain.’ Pastikan yang kamu berdiri teguh di pihak yang Hakk sewaktu takbir dilaungkan. Kamu tidak seharusnya berada di sisi Dajjal dan pengkut-pengikutnya.

Dajjal akan muncul dalam pelbagai bentuk rupa. Dia akan muncul dengan penampilan yang berbeza-beza bagi golongan Kristian, golongan Muslimin dan golongan Yahudi. Berjaga-jagalah. Kita kini sedang menempuhi hari-hari sukar yang dijanjikan itu. Rasulullah (sws) terlalu kerap membincangkan tentang kekeliruan Dajjal sehingga menyebabkan para sahabat berkata, ‘Kami sangkakan bahawa Dajjal itu sedang bersembunyi di belakang pohon kurma. Dan sebaik sahaja Rasulullah (sws) pergi meninggalkan kita semua, dia akan menonjolkan diri.’ Seribu empat ratus tahun telah berlalu. Kini, tibalah masanya bagi kita menghadapi saat-saat yang sering diperkatakan itu. Para pembesar dan pegawai kanan Dajjal telahpun muncul di sana sini. Kamu perlukan mata yang awas untuk melihatnya. Begitu ramai yang kini sedang berlari ke arah mereka. Perhatikan hidup kamu. Perhatikan gerak langkah yang kamu ambil. Hanya kamu sendiri yang akan dipertanggungjawabkan bagi kehidupan kamu. Sama ada kamu akan ke Syurga ataupun kamu akan terjerumus ke dalam api neraka. Tidak kira di mana jua kamu berada, Syurga atau Neraka, ia hanya menunjukkan tahap keimanan kamu dan dengan keimanan yang rapuh itu, kamu pastinya tidak akan mampu untuk melintasi jembatan Sirat.

Kata-kata ini adalah untuk kamu, untuk diri saya dan untuk seluruh umat manusia.
Wa min Allahu tawfiq
Bihurmatil Habib
Bihurmatil Fatiha.

Advertisements